Thursday, March 29, 2007

Karena saya tidak bisa berkata tidak...

07.00-16.00 ngajar
16.30-18.00 ngasih les privet
19.00-20.30 ngasih privat lagi

Kayaknya schedulnya cuma dikit, tapi sebenarnya tiap hari itu menyita sekali. Sampai-sampai seringkali saya merasa 24 jam waktu yang diberikan untuk saya itu seperti kurang dan kurang dan kurang lagi.
Sebenarnya jadwal itu cuma berlaku triga hari tapi sejak kemaren malam jadwal itu berlaku 6 kali seminggu...

Ceritanya kemaren murid saya yang kelas 6 datang, karena ujian sudah di depan mata, ia minta saya datang privat tiap hari, saya sebenarnya masih mau mempertimbangkannya tapi kemudian orang tuanya datang
"maaf ya Bu, tolong bantu anak saya, ditemani belajarnya biar lebih mantep menghadapi ujiannya"
"Habis gimana, kami berdua sibuk semua, jadi tolong ya Bu"

Saya tersenyum saja, sebenarnya pikiran dan hati saya sudah mau bilang " Maaf saya tidak bisa, waktu saya sudah penuh"
tapi yang terucap justru, "Insya Allah saya coba Bu, tapi tolong Bapak, Ibu dan Kakaknya juga memberi motivasi yang mendorong...."

Sorenya saya sempatkan untuk berbelanja, eh tetangga saya samping rumah juga ada di sana.

"Mbak, tolong ya, kapan ada waktu anak saya dibantu belajarnya"

"Maaf ya, Mbak tapi waktu saya penuh sekarang ini"

"sudah hari Minggu juga ndak papa"

"Gimana ya...."

"Ya, nanti hari Minggu sama hari apa gitu saya tunggu di rumah..."

"Ya, dicoba dulu ya...."

Walhasil mulai hari ini mungkin jadwal tadiakan bertambah lagi. Gimana sih caranya bilang tidak?



9 comments:

mpokb said...

wah, mungkin sudah saatnya buka tempat kursus bareng2 nih. jadi nggak capek ngajar sendirian. memang kasian juga kalo murid ditolak :)

Anonymous said...

Dijelaskeun aja mungkin, ya May, kalau jadual sehari-hari itu memang sudah penuh. Kegiatan hariannya kan memang sudah padat (meskipun jumlahnya 'cuman' 3). Plus waktu selama persiapan dan perjalanan. Plus waktu utk nyiapin materi pelajaran. Kan memang sudah ndak ada waktu tersisa? Semoga mereka ngerti ya, kalau hari Minggu jadi satu-satunya waktu untuk istirahat.
Cerita pengalaman di blog Pitas, boleh kok kalau mau dibagi ke teman-teman May. Makasih ya.

--durin--

ciplok said...

kita cari guru privat special untuk mengajari kita "say no" yuuuk....hehehehe.....

selamat kemping !!!

dewi said...

iyah mbak, hujan belakangan memang menghawatirkan, meski tetap saja istimewa buat saya.

berkat tidak? bagaimana bisa jika nurani enggan mengatakannya?

venus said...

yang paling masuk akal memang pake alasan 'schedule udah penuh', maiy..

Blanthik Ayu said...

hihihi laris tenan yo jeng...salam kenal juga...maturnuwun sudah mampir :D "yg lagi ngunyah" itu juga minta ditemani belajar bu guru hihihi tambah lagi deh jadwalnya....salam juga dari "yg lagi ngunyah" :D

ndahdien said...

kalo ga' sempet ya mending cari tenaga buat ngasih les privat, lumayan kan cuman jd agen aja;)

ndahdien said...

recruit orang jadi tenaga pengajar ae, jadi agen les privat kan juga penak to?

walah angel men mo ngasih komen, comment moderation has been enabled mulu nih, kene' opo yo??

tito said...

tapi kan laris mbak. Membagi waktu seolah mudah, heh tapi saya tak akan pernah bisa membagi tenaga. Salam kenal juga.