Wednesday, March 12, 2008

Gigi oh..... Gigi


Sudah hampir empat hari ini gigi saya cenut-cenut. Apalagi saat hujan dan dingin datang menyerang. Waduh... tidak ketulungan rasanya. Bagian belakang geraham kanan saya memang bolong. Sementara di bagian geraham kiri saya bagian atas sudah berlubang sejak dulu. Jadi malas sekali untuk makan. Karena sakit dan khawatir sisa makanan nyangkut di sana.
Gigi saya memang tidak rapi. Kalau kakak perempuan saya dan suaminya yang sama-sama dokter itu saya minta memeriksa, komentar mereka selalu sama : "Udah, nih gigi dicabut semua aja, ganti sama gigi palsu...."
Yaiks... kasian banget khan saya?
Pagi ini saya dibuat resah lagi oleh gigi saya ini. Karena mau tidak mau saya harus mengantri di ruang tunggu dokter gigi. Hi........ sampai sekarang saya masih saja ketakutan kalau harus berkunjung ke sana. yang terbayang selalu saja peralatannya yang runcing dan berdenting-denting mengerikan.
Ini memang bagian dari trauma masa lalu. Ya, gigi saya sejak dulu sudah sangat bermasalah. Duluuuuuuuuuu sekali saat saya baru masuk SD gigi taring depan saya mulai goyang, sama Bapak saya ditarik pakai benang sakiiit sekali. Lalu tumbuhlah gigi baru. Kira-kira satu tahun kemudian muncullah lagi gigi baru dibelakang gigi saya. bapak dan ibu saya yang sangat memperhatikan kerapihan gigi membawa saya ke dokter gigi. Waktu itu pak dokternya menyarankan supaya gigi saya dicabut salah satu, tapi mesti nunggu dulu biar tumbuhnya gigi baru lebih besar lagi. Enam bulan kemudian gigi tersebut dicabut. saat duduk di kursi itu rasanya seperti pesakitan yang sedang menunggu eksekusi mati. takut sekali saya. Begitu dicabut, darah mengucur dan saya muntahkan ke jas putihnya pak dokter. Merah semualah jas beliau. Tapi dokter itu tidak marah. Dan saya menangis keras karena dimarahi bapak dan ibu.
Kemudian gigi tersebut tumbuh biasa saja. Saat mulai masuk SMP saya menyadari tumbuhnya gigi baru yang nyungsep di antara gigi taring saya kanan dan kiri. Waktu itu bapak menyuruh saya ke dokter gigi lagi. Tapi saya tidak mau. Trauma cabut gigi masih saja membuat saya ngeri. Lagipula waktu itu saya pikir, saya akan terlihat lebih manis dengan gigi penuh yang oleh orang Jawa bilang gingsul.
Tapi apakah yang terjadi?
Saat gigi tersebut tumbuh besar, di belakang gigi taring kanan dan kiri terdapat gigi entah apa namanya. Mulut saya seakan sesak dengan gigi yang dumpalitan. Lah ponakan saya malah pada ketakutan katanya "Hi.... bulik kayak drakula....." Waduh....
Tapi aman juga, berarti mereka tidak akan mendekatin ataupun minta traktiran pada saya.
Nah, kali ini keresahan kembali menganggu saya. Moga-moga dokter itu tidak seide dengan kakak dan ipar saya.
Kata siapa sakit gigi lebih baik daripada sakit hati?

12 comments:

-Fitri Mohan- said...

sebenernya sih, kalo dokternya lucu dan ketawa-tiwi gitu, proses periksa gigi jadi nggak terlalu menakutkan. tapi kalo mukanya galak gitu, udah gitu pegang bor, doooohhh.... eh, sori malah bikin makin nervous ya aku.

evi said...

jadi inget dulu, sampe SMP masih punya gigi susu yg ketinggalan dikit, pas cabut ke dokter gigi beliau bilang,"ih...udah punya pacar kok gigi susunya masih ada"
malu deh.....

ndahdien said...

hari ini baca artikel ttg gigi 2x, yg pertama ttg penyiksaan tkw di singapore yg dicabutin gigi n disiram lilin panas dan yg kedua ya ini. Smoga cepet dicabut giginya.. eh salah ya doa'nya hehehee...

venus said...

beuh, trauma seumur hidup kyknya nih :D

stey said...

gigi belakang saya juga lagi sakit banget nih mbak..tapi saya parno sama dokter gigi, takut dibor..

MAY'S said...

He..he... kemarin tu, saya udah nunggu di ruang tunggu dokter selama hampir dua jam, trus giliran saya masuk, saya malah ngabur. Ndak jadi periksa gigi HOREEEE!!!!!!!!!!
abis masih takut sekali bertemu sama dokter gigi.... :D

crushdew said...

seringnya bermasalah dengan gigi..weis sudahlah mbak..bisa2 gerahamku abis..

neng said...

untung aku punya "langganan" dokter gigi yang baek :-D

ebeSS said...

loh itu gambar . . . . kok persis tito klo lagi buka mulut . . :P

mpokb said...

terus akhirnya gimana jeng? kalo mengganggu sekali, mending dibuang saja. soalnya infeksi bisa ke mana2. gitu kata dokter saya. btw, semasa kecil, kalo kesakitan pas diperiksa, saya suka gigit jari dokternya :P

Dee said...

hmmm ... gigi yak ??

gerahamku perlu dioperasi neh ... hehehehe .... tapi gigi yg keren tuh tetep yg 11 Januari ....


*lagi blank .....

ebeSS said...

klo si dokter suruh mangap . .
persis gambar itu . . . :P