Wednesday, November 19, 2008

Maling Anggrek

Tadi pagi bangun seperti biasa, jam tiga pagi. Sholat. Kemudian memasak asem-asem kecap, merebus air pokoknya urusan dapurlah :) sampai adzan subuh berkumandang. Setelahnya saya sholat subuh, kemudian menyapu ruangan. Ketika membuka pintu depan, seperti biasa hendak menyapu halaman luar, saya melihat kok ada yang aneh, ada arang-arang batu bertebaran di depan pintu. Tapi pagar masih menutup rapat. Lalu saya beranjak ke samping, ada sikas dan arang batu banyak banget! Saat saya menengok ke atas, deretan anggrek-anggrek yang dicentelin rapi di galah bambu sepanjang 2 meter itu, ada 4 pot yang udah kosong!!

Wah, ni maling pinter banget, cuma nyabut pohonnya saja Potnya sama isinya ditinggalin begitu saja. Lagian ia tahu banget mana anggrek yang bagus dan yang enggak. Buktinya dalam halaman saya ada sekitar 25-an anggrek yang diambil cuma 4 pohon. Keempat-empatnya anggrek bulan semua dan varietasnya emang bagus. saya emang lulusan pertanian, tapi gak mudeng nama-namanya, tapi kalau sekedar mbedain bagus apa enggak ya masih bisalah.

Secara juga dua di antaranya adalah pemberian kawan lama, saya sedihnya karena histori dari tiap-tiap anggrek itu yang disayangkan.

Yang paling sedih, tentunya suami saya. Secara yang rajin merawat adalah beliaunya.. he..he...
Saya paling ngerawat cuma di hari Sabtu-Minggu sedang suami saya tiap pagi sore selalu nyempetin untuk nyiram. Menurut saya, didiemin juga masih bisa hidup. Dasar malas he..he...

Ya, udahlah mungkin bukan rejeki kita, kata saya tadi pagi. Sedih saya jadi agak hilang, melihat syoknya beliau. Heran juga sih, sisa hujan semalam, mestinya meninggalkan jejak kaki di lantai teras keramuik warna putih, tapi nyatanya gak ada jejaknya, selain arang batu yang berceceran. Lewat mana ya, malingnya?

Sudahlah, berharap teman baik saya memaafkan atas hilangnya anggrek pemberian mereka...
dan barangkali akan memberi lagi?

17 comments:

neng said...

iya.. diikhlaskan saja mbak..
mungkin orang itu perlu uang untuk beli makan ya...

btw, si bapak rajin amat yak...

mpokb said...

memang aneh ya, sekarang.. sejak tanaman dikasih harga tinggi, jadi incaran maling. bahkan ada orang yang sampe tidur bareng tanaman saking takut dicuri.. duh... aya2 wae..
-- jangan kecewa ya non may, semoga dapat anggrek yg lebih cantik lagi ;)

MAY'S said...

@neng : iya, mbak...

MAY'S said...

@mpok b: Amin!! he..he...

ciplok said...

May, ada yang tanya, "kamu lakilaki atau perempuan?"

He-he, karena kamu begitu perhatian sekali.

Hah, ada maling? di mana? di mana?

yati said...

tar ada gantinya, Insya Allah. *tapi kalo saya pasti nyesek ini*

Hedi said...

emang nggak enak kehilangan, apalagi kembang. kalo mau dicari gampang, kunjungi toko tanaman terdekat pasti ada :D

yantox said...

waaa.. sayang sekali,,, payah tuh maling, kalo menurut gw bukan maling pinter itu mba' tapi maling bodoh, kalo pinter ya maling aja duit..hihihihihi

MAY'S said...

@ciplok : we.ke..ke..ke...

MAY'S said...

@yati : nyesek juga seh.. dikit..

MAY'S said...

@hedi : historinya beda mas, kalo beli lagi...

MAY'S said...

@yantox : iya ya.. kalo pinter maling duit aja, situ udah pinter?? :D

Anonymous said...

Kalo di sini, musim-musim gini para taneman pada masuk rumah bukan karena takut dicuri, tapi karena takut mereka beku kedinginan. :D
Ikut berduka cita. Kayaknya itu maling sebelumnya udah tahu sikon rumahmu deh, May. Jadi ngga perlu mantengin dan nyari lama-lama udah tahu mana yang musti diambil dalam gelap. *eh gelap ngga sih? ha ha ha sok tahu)*

--durin--

tito said...

howalah maliiing maliing. sedihnya ada profesi satu itu.

MAY'S said...

@durin : wah, lagi musim dingvin, ya? Asyik dong... banyak salju...

MAY'S said...

@tito : yang penting gak maling cewek lu ya, dek... :P

puput said...

aduh tega nya ya mbak, mbok maling nya beli bibit di pasar kembang terus ngrawat sendiri
huh, jd ikut jengkel